Jumat, 04 Mei 2018

Arsenal harus membersihkan puing-puing kejatuhan Arsene Wenger


MADRID - Bahkan pada akhirnya, Arsenal dan Arsene Wenger membiarkan diri mereka percaya pada fantasi akhir dan kemuliaan berlapis perak - satu trofi terakhir dari Prancis - dengan memenangkan Liga Europa di Lyon akhir bulan ini.

Itu telah menjadi salah satu masalah di Arsenal selama musim gugur pemerintahan Wenger, yang sekarang akan secara resmi berakhir di Stadion John Smith melawan Huddersfield Town pada 13 Mei. Sudah terlalu lama, mereka telah memanjakan gagasan bahwa cara Wenger akan datang. baik pada akhirnya dan membungkam semua orang yang ragu-ragu yang telah lama menduga bahwa ada versi sepakbola Pakaian Baru Kaisar yang dimainkan di Emirates.

Namun sekarang, fantasi itu tidak ada lagi. Gol babak pertama Diego Costa di Wanda Metropolitano sudah cukup untuk mengamankan kemenangan agregat 2-1 di semifinal ini untuk Atletico Madrid dan mengirim tim Diego Simeone ke final.

Costa membunuh semua harapan dari perpisahan yang mulia untuk Wenger, jadi semua pikiran tentang dongeng telah berakhir.

Realitas dingin kini menatap wajah Arsenal. Era Wenger memiliki tiga pertandingan tersisa - Burnley, Leicester dan kemudian selamat tinggal yang panjang di Huddersfield - dan pekerjaan sekarang tentang membangun kembali yang ada di depan untuk klub dan siapa pun yang mereka tunjuk untuk membersihkan puing-puing dari runtuhnya kerajaan Wenger.

Karena tidak ada gunanya mencoba melanjutkan fantasi sekarang. Wenger akan meninggalkan puing kehancuran untuk penggantinya, meskipun keyakinan beberapa di Emirates bahwa masih ada skuad yang baik untuk mewarisi.

Wenger bersikeras setelah pertandingan ini bahwa para pemainnya "dapat bersaing tahun depan" dengan "tambahan yang tepat musim panas ini," tetapi itu bukan hanya masalah merekrut personel yang lebih baik.

Juga perlu ada sikap yang sepenuhnya baru yang ditanamkan di dalam skuad; jika itu terjadi, maka akan ada masa depan bagi beberapa dari mereka yang telah membiarkan klub turun di musim terakhir. Tetapi manajer baru akan menemukan skuad yang dikompromikan oleh kurangnya kedalaman dan pemain yang kurang berkinerja atau tidak cukup baik.

Kekalahan 1-0 Arsenal di ibukota Spanyol itu tidak mengherankan mengingat rekor kandang Atletico yang tangguh, tetapi tim Wenger memiliki peluang untuk melukai tuan rumah, namun mereka terus gagal mengambil mereka.

Seorang pelatih baru mungkin menyeret sesuatu dari para pemain ini, tetapi ada masalah mental yang berakar pada tahun-tahun ketidakberuntungan di klub. Skuad Arsenal lembut. Para pemain tidak naik ke kesempatan melawan lawan yang lebih baik, malas kali, melawan tim yang lebih lemah. Jadi, pewaris Wenger tidak hanya harus mengidentifikasi pemain mana yang menurutnya layak dipertahankan karena kemampuan mereka, ia juga harus menilai mana dari mereka yang cukup kuat secara mental untuk bermain dan menjadi makmur bagi Arsenal.

Ini adalah klub besar, hanya Manchester United dan Liverpool di Inggris memiliki sejarah sukses yang lebih besar daripada Arsenal, dan mereka harus mulai meninju berat badan mereka lagi. Jadi, di mana pelatih baru memulai? Apa masalah utama yang menunggu?

Meningkatkan mentalitas adalah prioritas, karena pola pikir baru akan mengatur nada.

Beberapa pemain yang gagal tampil di bawah Wenger bisa menjadi tokoh kunci di bawah pria baru; peningkatan besar Alex Oxlade-Chamberlain di bawah Jurgen Klopp di Liverpool adalah contoh bagaimana seorang pemain dapat menemukan kembali percikannya dengan perubahan manajer.

Suara yang berbeda di touchline dapat mendorong Mesut Ozil untuk berusaha lebih keras dan bekerja lebih cerdas, atau mengasah penyeberangan Nacho Monreal. Hector Bellerin adalah pemain dengan talenta yang stagnan di bawah Wenger, tetapi sekali lagi, seorang pemain baru dapat membangkitkan kembali bek Spanyol dan menjadikannya pemain yang seharusnya. Aaron Ramsey, Danny Welbeck, dan Jack Wilshere adalah orang lain yang dapat memiliki masa depan yang cerah, tetapi sementara meningkatkan sikap dan mentalitas adalah blok bangunan yang paling penting, pemain baru juga sangat penting.

Namun tidak hanya pemain - Arsenal juga membutuhkan pemimpin. Ini bukan realisasi baru. Arsenal tidak memiliki pemimpin untuk bagian terbaik dari dekade ini dan Wenger telah memilih para pemain yang telah tiba, jadi dia bersalah karena tidak adanya karakter yang kuat di lapangan. Seorang pemimpin di tengah-tengah dan di lini tengah akan memiliki efek transformatif pada tim ini dan meningkatkan standar orang-orang di sekitar mereka.

Apa pun terapi kejut yang dilakukan oleh pria baru itu dalam skuad, itu tidak akan mengubah Arsenal menjadi pemenang dan pesaing langsung. Satu tahun lagi di Liga Europa tidak akan membantu, tetapi itulah kenyataan yang harus dihadapi Arsenal.

Namun, dengan perjalanan Europa League musim ini pada akhirnya, perencanaan untuk era baru harus dimulai sekarang.

Era Wenger sudah selesai, dan akhirnya tidak bisa datang cukup cepat, karena setiap hari yang terbuang pada rezim lama adalah satu hari lebih sedikit bagi yang baru untuk bekerja.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar